Artikel Terkini

Bilakah Waktu Terbaik Untuk Berkahwin?


Bila sebut pasal mendirikan rumah tangga . Tiada jawapan yang tepat tentang bila masa yang sesuai untuk kita dirikan rumah tangga. Adakah perkahwinan di usia muda atau awal itu lebih baik berbanding kahwin lambat? Yang tahu dan menilainya hanyalah diri kita sendiri kerana kita yang tahu apa yang terbaik buat diri dan masa depan kita. 


Bilakah Waktu Terbaik Untuk Berkahwin?
Bilakah Waktu Terbaik Untuk Berkahwin?
Credit Pic : SUMBER


Secara pandangan peribadi, sebuah perkahwinan itu bukanlah sekadar isteri menguruskan suami serta anak-anak. Sekarang ini zaman semakin berkembang dan kos sara hidup juga semakin meningkat mengikut era globalisasi. 

Bilakah Waktu Terbaik Untuk Berkahwin?


Sekarang kalau mengurus rumah tangga seperti memasak, mengemas rumah dan sebagainya si suami juga boleh buat. What I want to say here is.. bukan tugas isteri sahaja yang mengurus rumah tangganya. Suami juga harus sama-sama memainkan peranan juga. 

Kalau nak kata tugas suami adalah untuk mencari nafkah. Yang itu sudah tentu. Tetapi zaman sekarang ada pasangan yang sama-sama bekerja semata-mata mahu menampung kos sara hidup yang semakin meningkat. Bukan isteri sahaja yang harus menguruskan the whole thing. 

What I think about marriage and when I think about marriage, I think about pilot and co-pilot. Pasangan suami isteri boleh jadi team partner. Pilot tetap masih seorang yang bergelar suami kerana dia mempunyai tanggjungjawab dan juga merupakan imam serta ketua dalam rumah tangga, manakala co-pilot adalah isterinya.

Walaupun suami yang membuat keputusan dalam sesuatu hal, tetapi dia juga haruslah menghormati isterinya, selalu menjadi pendengar yang baik, tidak boleh meremehkan isterinya, memahami antara satu sama yang lain, compromise, belajar untuk mengalah antara satu sama lain dan saling menginspirasi. Sebenarnya perkahwinan itu lebih daripada itu. 

Bila waktu yang terbaik untuk mendirikan rumah tangga? Sebenarnya pertanyaan ini jawapannya ada pada diri kita sendiri. Bukan ibu bapa kita, kawan-kawan kita, pakcik makcik bawang, sepupu dan juga bukan netizen. Hidup itu bukan satu perlumbaan, you are not racing with anybody. Misalnya dapat kita lihat ramai sekarang kawan yang sebaya telah berkahwin. I don't have to do with the same thing. You don't have do to what everyone else is doing. 

Kalau ada yang berkata "Orang lain dah kahwin, hang bila lagi?" You don't have to worried about it. Apa yang kita hadapi ataupun kalian hadapi sekarang ini adalah perkara biasa yang ramai anak muda sedang lalui. Perasaan takut dibahan menyebabkan segelintir orang membuat keputusan untuk berkahwin juga. It is not a shame to be a single. If you are in relationship you don't have to push your partner to get married as well. 

Tak semestinya kawan yang lain dah berpunya dan berpasangan kita pun perlu ikut sama. Lain orang lain caranya. Ada orang umur 20 tahun sudah matang dan berasa mereka sudah bersedia secara lahir dan batin untuk mendirikan rumah tangga. 

Ekonomi dan mental juga stabil, so they decided to get married as soon as possible. Ada juga orang yang umur 24 tahun masih main-main. Belum puas enjoy. Mahu membina kerjaya yang stabil. Mahu mengejar cita-cita dan sebagainya. Ada juga orang yang berfikir bahawa waktu yang tepat untuk berkahwin ialah pada umur 30 tahun. 

Ramai yang kata kalau umur 30 tahun itu adalah waktu yang agak lewat untuk wanita mendirikan rumah tangga. Kalau lelaki kahwin lewat itu tak apa. Alasan yang selalu kita diperdengarkan adalah kerana gap antara si anak dengan si ibu yang terlalu jauh sekiranya kahwin pada usia 30-an. Ramai juga yang tidak terfikir bahawa rezeki anak itu pemberian ALLAH dan ALLAH sahaja yang tahu. Kahwin hari ini belum tentu dikurniakan cahaya mata. 

Pandangan tentang orang yang nikah muda. Seperti yang telah dinyatakan tadi, ada orang yang umurnya walupun kelihatan muda tetapi dia sudah bersedia secara lahir dan batin untuk menjadi seorang suami atau isteri. 

Sebelum berkahwin itu, kita haruslah mempunyai rujukan yang cukup daripada pelbagai aspek. Minta juga pendapat ibu bapa sendiri tentang apa sebenarnya perkahwinan itu? 

Boleh minta pendapat dengan orang yang baru 2 tahun berkahwin ataupun yang sudah lama berkahwin bertahun-tahun. Dengarkan pengalaman dan cerita mereka kerana di sana kita mungkin akan dapat beberapa nasihat yang penting tentang rumah tangga. 

Kadang kala kita ini mudah terpedaya oleh pandangan mata kasar orang yang berkongsi kebahagiaan dalam rumah tangga. Bukan bermaksud orang yang dah kahwin ini tidak bahagia, tetapi kita tidak tahu sebenarnya apa cabaran dalam perkahwinan itu sehinggalah kita sendiri yang mengalaminya. Dalam kebahagiaan itu pasti ada ups dan downs. Amat sedikit sekali orang yang menceritakan sudut pandangan negatif yang pasangan sudah berkahwin alami. 

Ia bukanlah suatu tindakan untuk menakutkan orang lain tentang perkahwinan tetapi secara tidak langsung merupakan pertanyaan yang harus dilontarkan kepada diri bahawa sudah bersediakah aku untuk hadapi semua itu suatu hari nanti? 

Ini baru pandangan secara umum, belum lagi masuk tentang parenting, hal berkaitan anak-anak, karenah pasangan, kepimpinan suami dalam membimbing isteri, dan ketaatan isteri terhadap suami. Banyak lagi yang harus kita perlu diperbaiki dalam diri masing-masing sekiranya kita inginkan sebuah perkahwinan yang diberkati oleh ALLAH. 

Perkahwinan itu biarlah diri kita dan pasangan sudah betul-betul bersedia. Bukan disebabkan tekanan daripada orang lain yang bertanya berulang-kali bila mahu berkahwin. Hal ini kerana kalau kita sendiri menghadapi masalah dalam rumah tangga, yang menghadapi masalah tersebut adalah diri kita sendiri serta pasangan. Orang yang beri tekanan untuk memaksa kita untuk berkahwin itu tidak akan masuk campur pun dalam hal-hal rumah tangga. 


SUMBER


Baca Juga : Benarkah Perkahwinan Dapat Mengelakkan Seseorang Itu Menjadi Nyanyuk



No comments:

Post a Comment